Menu
Jasa Pembuatan website, SEO, dan promosi online

Cara mengurangi bounce rate di WordPress

Mar
06
2018
by : Losari WS. Posted in : SEO

Bounce rate diyakini oleh banyak praktisi SEO sebagai faktor penentu peringkat mesin pencari yang memberi tahu Google tentang kualitas sebuah situs.  Bounce rate yang tinggi akan berdampak pada peringkat lebih rendah di search engine (SERPs). Lalu bagaimana cara agar bounce rate lebih rendah? Inilah cara mengurangi bounce rate di WordPress.

Apakah itu bounce rate?

Sebelum kita membahas cara mengurangi bounce rate di WordPress, penting untuk memahami bagaimana cara perhitungannya.

Bounce rate = (Jumlah pengunjung yang mengunjungi 1 halaman web saja / Jumlah total pengunjung ) x 100%

Lantas bagaimana tingkat bounce rate yang bagus?

Saya belum menemukan berapa nilai bounce rate yang bagus, tapi lebih rendah lebih baik, karena setiap niche dan jenis website pasti punya patokan bounce rate yang bagus.

Cara Menemukan Bounce Rate Website Anda

Untuk melihat bounce rate, Anda bisa melihatnya di akun Google Analytics Anda. Ada beberapa tempat yang bisa Anda periksa di Google analytics, antara lain:

  • Behavior > All Pages > Bounce Rate (untuk melihat halaman mana yang memiliki tingkat bounce rate yang lebih tinggi atau lebih rendah)
  • Acquisition > Channels > Bounce Rate (untuk melihat jenis lalu lintas yang memiliki bounce rate terendah)
  • Acquisition > Source/Medium > Bounce Rate (untuk melihat lalu lintas dan referal yang memiliki bounce rate terendah)
  • Acquisition > AdWords > Campaigns > Bounce Rate (untuk melihat bagaimana tarif kampanye AdWords Anda dalam hal bounce rate)

Cara Mengurangi Bounce Rate

Cara Mengurangi Bounce Rate

Cara Mengurangi Bounce Rate

Berikut ini cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi bounce rate dan meningkatkan keterlibatan pengguna di situs Anda.

Mengoptimalkan Trafik dan Konten

Sebelum mengoptimalkan blog Anda untuk mengurangi bounce rate, Anda harus terlebih dahulu mengoptimalkan trafik dan konten Anda. Salah satu hal penting yang mudah Anda lakukan ialah mengoptimalkan semua judul (baik untuk postingan maupun halaman). Misalnya, untuk postingan blog ini, kami awalnya memiliki judul sebagai berikut:

Cara mengurangi bounce rate

Namun judul itu terlalu umum, karena visitor dan audiens yang kita target ialah orang-orang yang tertarik menggunakan  WordPress. Kami juga berbagi tips khusus untuk pengguna WordPress, meskipun sebagian kecil ada juga untuk pengguna platform blogger. Jadi judul yang tepat untuk postingan ini ialah:

Cara mengurangi bounce rate di WordPress

Mengapa ini kita lakukan? Bukankah kita ingin visitor sebanyak-banyaknya? Hal ini karena akan membantu meningkatkan kualitas visitor yang masuk dari Google (SERPs). Orang yang mencari tentang bounce rate akan melihat bahwa artikel ini meupakan cara menurunkan bounce rate untuk pengguna WordPress, tidak untuk semua jenis website. Hal ini dapat menurunkan jumlah visitor, namun akan meningkatkan kualitas visitor yang masuk, yang pada akhirnya akan mengurangi tingkat bounce rate.

Anda juga bisa memanfaatkan data pada Google Analytics, seperti bounce rate terendah dan tayangan halaman tertinggi per kunjungan dan durasi kunjungan rata-rata. Baca juga: 4 Cara Meningkatkan Traffic Website.

Hindari Popups

Ada banyak pro dan kontra mengenai apakah popup berbahaya atau bermanfaat bagi website. Sebenarnya keuntungan besar dari popup, ialah:

  • Peningkatan rasio opt-in.
  • Kemampuan untuk menyorot sesuatu yang spesifik dari website Anda kepada pembaca.

Keduanya merupakan keuntungan yang tidak bisa diabaikan. Namun, ada beberapa kelemahannya yaitu:

  • Ada yang mengatakan bahwa itu mengurangi keseluruhan pengalaman pengguna sebuah situs web.
  • Popup kemungkinan besar akan membahayakan tingkat bounce rate, tapi itu juga tergantung pada jenis, settingan dan ukuran popupnya.

Jadi pertimbangkan untuk tidak atau menggunakan pop up, dan lihat bagaimana kinerjanya pada situs Anda.

Dukung Pengalaman Pengguna dengan Menyediakan Menu Tertentu

Menu situs web yang disebut navigasi perlu diuji, dibagian mana, apakah di header atau footer yang sebenarnya digunakan dan dibutuhkan oleh pengunjung. Tidak perlu menggunakan terlalu banyak menu navigasi. Perhatikan halaman mana yang penting bagi Anda.

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 1

Baca juga: Cara Membuat Dropdown Menu Kategori WordPress Tanpa Menggunakan Kode.

Memanfaatkan Ruang Putih (White space)

Ruang putih biasanya banyak kita jumpai pada theme minimalis. Ruang putih atau ruang kosong di web yang hanya sebagai latar belakang. Terlalu banyak ornamen seperti kotak, bar, dan link, akan dapat membuat sesak pembaca dan menyebabkan bounce rate meningkat. Ruang kosong memberikan kesempatan kepada pembaca untuk beristirahat. Ini juga mengarahkan pengunjung untuk melihat konten penting Anda atau CTA.

Contoh terbesar perusahaan yang menggunakan ruang putih ialah Google. Mereka ingin orang melakukan satu hal, yaitu pencarian, dan tidak ada yang mengalihkan perhatian mereka dari hal itu.

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 2

Pastikan font yang digunakan tidak terlalu kecil

Gunakan font ukuran minimal 14 px, kalau sesuai dengan penglihatan saya, 18 px baru terasa nyaman.

Salah satu cara mudah untuk mengubah ukuran font dari bagian body website Anda ialah dengan menuliskan kode berikut ke bagian CSS dari Customizer WordPress.

Menambahkan Artikel Terkait ke Situs Anda

Untuk membuat pembaca agar lebih lama berada di website, yaitu menempatkan konten terkait. Biasanya artikel terkait ditempatkan di bagian akhir artikel. Namun hati-hati menggunakan plugin, karena banyak plugin artikel terkait yang membuat kinerja website atau loading website menjadi berat. Untuk itu, sebaiknya buatlah artikel terkait secara manual, sehingga selain membuat blog menjadi ringan, juga Anda bisa memilih artikel yang ingin dikaitkan.

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 3

Kostumisasi Halaman 404 Error

Halaman 404 error merupakan halaman yang muncul saat pengunjung mengikuti link yang tidak valid ke situs Anda, ini merupakan sebuah link yang belum memiliki konten di dalamnya.

Isi dari halaman 404 error bermacam-macam, tergantung pada tema yang digunakan, ada juga yang mencantumkan link ke halaman utama, kategori, penulis, postingan, dan arsip. Tampilan semacam ini tidak terlalu membantu karena hanya memberikan terlalu banyak informasi yang membingunkan pengunjungi. Tujuan dari halaman 404 error sebenarnya untuk mencegah pengunjung meninggalkan website begitu saja, dan mendapatkan info yang mereka cari.

Untuk mengostumisasi halaman 404 error, Anda dapat membuat halaman 404 atau mengedit halaman 404.php pada tema yang Anda gunakan atau gunakan plugin WordPress gratisan seperti 404page yang memungkinkan Anda menyesuaikannya dengan mudah tanpa harus menguasai kode apa pun.

Periksa Kesalahan Ejaan dan Pengetikan

Kesalahan pengetikan dan kesalahan ejaan di postingan blog Anda menandakan bahwa Anda tidak peduli dengan konten Anda. Hal ini  bisa menyebabkan  tingkat bounce rate yang lebih tinggi, dan mengurangi kredibilitas Anda dan menandakan bahwa Anda tidak profesional.

Berikut ini beberapa saran untuk mengurangi kesalahan ejaan dan pengetikan.

  • Biasakan memeriksa artikel Anda untuk kesalahan tata bahasa, kesalahan ketik, dan ejaan setidaknya dua kali sebelum dipublish.
  • Untuk yang membuat artikel berbahasa Inggris, gunakan tool atau extension browser seperti Grammarly.

Buka Link Eksternal di Tab atau Jendela Baru.

Melink ke sumber eksternal berkualitas tinggi bisa bermanfaat bagi SEO, tapi bisa juga membawa pengunjung menjauhi situs Anda. Kecuali Anda mengatur link untuk terbuka di jendela atau tab baru.

Untuk membuat link terbuka di tab baru, cukup centang “Buka tautan di tab baru” saat menambahkan URL tujuan di editor WordPress.

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 4

Untuk melakukan ini secara manual, pada tampilan “Teks” Anda dapat menambahkan “target =” _ blank “ke link.

Contoh: <a href=”https://www.tokoina.com” target=”_blank”> Tokoina </a>

Pelajari Cara Membuat Link Keluar Menjadi Nofollow di WordPress.

Lebih Sering Membuat Internal Link

Internal link tidak hanya baik untuk SEO, namun juga dapat membantu mengurangi bounce rate di situs Anda. Cara mudah untuk melakukannya ialah dengan mencari melalui konten yang sudah ada saat menambahkan link. Saya ingin menambahkan internal link dengan topik SEO, maka saya akan menambahkannya seperti contoh berikut:

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 5

Ingat untuk tidak menambahkan internal link yang tidak relevan, karena hal itu akan berdampak pada bounce rate dan SEO.

Periksa kompetibel dengan berbagai browser

Cek apakah theme yang Anda gunakan kompetibel dengan semua browser.

Berikut ini beberapa alat praktis yang bisa Anda gunakan untuk menguji situs WordPress Anda di semua browser sekaligus:

Mobile friendly

Hingga kuartal keempat tahun 2017, 57% dari semua lalu lintas internet berasal dari perangkat mobile. Kenaikannya hanya 15% di tahun 2013. Google mengatakan bahwa 61% pengguna tidak mungkin kembali ke situs mobile yang sulit diakses dan 40% mengunjungi situs kompetitor. Sebaiknya gunakan alat uji Google Mobile-Friendly untuk memastikan bahwa situs Anda aman untuk mobile-first indexing (SEO).

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 6

Jika Anda tidak menggunakan theme responsif, maka Anda bisa menggunakan plugin untuk membuatnya menjadi mobile friendly.

Penempatan Iklan dengan bijak

Banyak situs mengandalkan iklan untuk menghasilkan uang. Namun, sangat penting untuk diingat bahwa iklan yang menonjol dan mengganggu dapat berdampak serius terhadap bounce rate. Terutama iklan popup. Coba gunakan lebih sedikit iklan di berbagai penempatan dan lihat bagaimana dampaknya terhadap bounce rate halaman itu. Pelajari Ukuran Banner Adsense dan Format TERBAIK.

Susun Konten Anda dengan Terstruktur.

Gunakan judul posting blog dan sub judul. Susun posting blog Anda dengan judul (H2) dan sub judul (H3, H4, dan H5). dan selalu ada satu H1 di bagian atas halaman.

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 7

Gunakanlah paragraf yang lebih pendek, maksimal 5 kalimat dalam satu paragraf. Baca juga: Cara Optimasi SEO WordPress : 10 Tips Meningkatkan SEO Blog.

Gambar Yang Menjelaskan Konten

Gunakanlah gambar sebagai pelengkap artikel. Usahakan setipa poin, selalu ada gambar pendukung. Sebaiknya selalu gunakan gambar dengan lebar penuh bila memungkinkan mengisi seluruh area konten. Hal ini biasanya lebih enak dipandang mata dan membuat konten lebih mudah dibaca. Dan jangan lupa optimalkan gambar agar performanya lebih baik.

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 8

Fokus pada Apa yang Penting

Konten merupakan bagian terpenting dari situs. Arahkan perhatian pengguna ke konten. Jangan mengalihkan perhatian mereka dengan widget atau CTA. Jadikan konten terlihat sebagai bagian terpenting dari halaman Anda. Jika terlalu banyak embel-embel, maka tunggulah pengunjung akan kabur.

Buatlah konten yang benar-benar berharga dan bermanfaat bagi pembaca.

Sediakan pencarian internal

Anda bisa menempatkan widget search untuk pencarian internal website Anda. Widget ini berguna saat pengunjung tidak menemukan apa yang dicari, dengan memanfaatkan kotak pencarian internal.

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress 9

Jika theme yang Anda gunakan tidak menyediakan kotak pencarian internal secara default, maka Anda bisa menambahkan widget kotak pencarian yang bisa Anda letakkan dimanapun. Kotak pencarian ini harus ada.

Kecepatan loading website

Kecepatan loading merupakan faktor yang sangat berpengaruh terhadap bounce rate. Semakin cepat loading website, semakin rendah bounce ratenya. Situs yang membutuhkan lebih dari 3 detik untuk dimuat akan kehilangan 40 persen visitornya, dan 79 persen pengunjung yang tidak puas hampir tidak pernah kembali lagi ke situs yang lambat.

Untuk mendapatkan website secepat kilat, Anda bisa memilih hosting VPS. Pelajari Tips Mempercepat Loading Website WordPress.

Demikianlah cara mengurangi bounce rate di WordPress, mudah-mudahan, tips ini bermanfaat.

artikel terkait Cara mengurangi bounce rate di WordPress

Kamis 9 Juni 2016 | SEO

Banyak sekali calon konsumen yang bertanya, jika saya ingin dibuatkan website, apakah sudah termasuk managemen SEO-nya?…

Kamis 23 November 2017 | SEO

Setiap bisnis, penulis lepas, pemilik situs web atau blog hari ini sangat khawatir dengan Search Engine Optimization…

Minggu 1 Juni 2014 | SEO

JASA PEMBUATAN WEBSITE | LOSARI WEB SERVICE – Apakah kegunaan optimasi SEO pada blog/ website berbasis…

Minggu 25 September 2016 | SEO

Google telah meliris update Penguin dan mengumumkan bahwa algoritma Penguin akan berlaku real time. Setelah stagnan…

Cara mengurangi bounce rate di Wordpress

Online Sejak 8 Maret 2013